Anonim

Onjuku Surf Shack oleh BAKOKO

Cedar bertudung hitam rumah hujung minggu ini di pantai di Chiba, Jepun, oleh studio Tokyo BAKOKO (tayangan slaid).

Arkitek Kayoko Ohtsuki dan Alastair Townsend dari BAKOKO merancang rumah untuk pasangan yang berpangkalan di Tokyo yang menginginkan rumah kedua di laut. "Dia membayangkan tempat tinggal pedesaan di mana dia boleh membuang parti di geladak dan dia mahukan dapur yang bermutu tinggi, mandi mewah dengan pandangan dan bilik hobinya sendiri untuk projek jahitan, " jelas Townsend. "Kami telah membangunkan reka bentuk padat untuk menampung minat yang berbeza-beza mereka dengan fleksibiliti untuk tidur secara tidak rasmi lima atau enam tetamu."

Masuk ke rumah terselip di dalam genkan tradisional Jepun; anjung di mana penduduk boleh melepaskan kasut mereka.

Kebanyakan tingkat bawahnya diambil oleh ruang tamu dan ruang makan dua tingkat tinggi, yang dibuka ke geladak terlindung yang menyeberangi fasad. "Untuk memaksimumkan pendedahan solar, fasad kaca bersudut di selatan, diwarnai oleh gunting yang menjalar pada bulan-bulan musim panas, " kata Townsend.

Tangga membawa dari ruang tamu ke mezzanine yang berbentuk cemara yang digunakan sebagai bilik tamu dan pejabat rumah.

Dari sini, tangga mengarah ke arah langit yang berputar sehingga penduduk boleh naik ke bumbung dan meninjau persekitaran mereka.

Bilik mandi berada di sudut lantai bawah, di samping tingkap yang menghadap ke taman berdinding kecil.

Rumah itu juga mempunyai pancuran mandian luar, sebagai salah satu daripada penduduknya adalah seorang surfer yang berminat.

Townsend memberitahu Dezeen bagaimana projek itu "hampir digugurkan selepas gempa bumi pada bulan Mac 2011, " kerana bencana memaksa para pelanggan untuk memikirkan semula apa yang rumah itu mungkin untuk menahan. Dia menjelaskan bagaimana rumah itu direka bentuk dengan landasan gempa bumi dan taufan-bukti dan pada akhirnya pelanggan memilih untuk meneruskan pembinaan.

Rumah-rumah hujung minggu lain di Jepun yang kami tampilkan termasuk rumah musim panas hutan dan rumah dua blok di sebelah Tokyo Bay.

Lihat lebih banyak cerita tentang rumah percutian atau lihat semua cerita kami tentang rumah Jepun.

Berikut adalah beberapa maklumat tambahan dari BAKOKO:

Onjuku Surf Shack

2012 Onjuku, Jepun

Onjuku adalah resort peranginan tepi laut dan bandar nelayan di pantai Pasifik Chiba, kira-kira satu jam setengah dengan kereta api dari Tokyo. Rumah pantai terletak di belakang pelukan, 300 meter dari pantai pasir putih yang terkenal di Onjuku. Dibina untuk pasangan antarabangsa (suami adalah surfer sepanjang hayat yang tinggal dan bekerja di Tokyo), percutian hujung minggu ini boleh menjadi kediaman tetap setelah mereka bersara.

Pintu masuk rumah yang tersembunyi dihidangkan oleh sebuah genkan Jepun, sebuah tingkap yang memisahkan rumah yang betul dari kandang terbina untuk menampar papan dan basikal. Terowong luar terowong ini menghubungkan pintu masuk belakang garasi dan dek kayu yang menggabungkan kerusi dan penanam terbina dalam. Shutters kayu meluncur melintasi seluruh gua selatan, dengan selamat mengunci rumah untuk melindunginya daripada taufan bermusim.

Dari jalan raya, rumah itu mengekalkan profil yang sengaja rendah. Lidah berbuih dan pelapis alurnya yang berasal dari cedar Jepun asli.

Kembali dari pantai, pancuran mandian luar peribadi membawa terus ke bilik mandi berjubin. Taman intim memberi latar belakang yang tenang ke tab mandi yang tenggelam.

Kulit luaran luar rumah berbeza dengan bahagian dalamannya yang ringan dan sejuk. Ruang tamu dua tingkat ketinggian diduduki oleh sebuah kotak berpakaian ramping yang menyokong ruang loteng di atas dan mengandungi bilik tidur utama, WC, dan bilik mandi di bawah. Perincian terperinci telah menggabungkan tangga dan pintu yang hampir siram untuk menyembunyikan bilik-bilik peribadi ini.

Duduk di atas meja di tingkat atas, boleh melihat laut untuk inspirasi. Bumbung nada cetek boleh diakses menerusi tangga yang memanjangkan ke langit-langit berputar yang besar.

Oleh kerana rumah itu dimaksudkan untuk menghibur kasual, ruang loteng dan pengajian rendah yang dibarisi kayu menjadi dua kali ganda sebagai bilik tetamu yang kadang-kadang.