Anonim
Rumah di tengah jalan raya China dihancurkan

Berita: Rumah lima tingkat yang selama lebih setahun di tengah jalan raya China telah dirobohkan.

Atas: gambar oleh Reuters / China Daily.

Rumah di Wenling, di Wilayah Zhejiang China, adalah salah satu daripada 400 hartanah yang telah berdiri di jalan jalan baru, tetapi pemilik Luo Baogen adalah satu-satunya penduduk yang enggan menerima perjanjian pampasan. Luo, 67, mendakwa tawaran itu tidak mencukupi untuk menampung kos membeli rumah baru.

Semasa Luo dan isterinya tinggal di rumah, kerajaan membina lebuh raya baru di sekitar mereka dan gambar-gambar adegan aneh kemudiannya menjadi virus di seluruh internet.

Bagaimanapun, selepas bertemu dengan pegawai China pada hari Jumaat, Luo akhirnya dipujuk untuk menandatangani perjanjian perobohan itu dan menerima tawaran 260, 000 yuan (lebih dari £ 26, 000) dan sebuah tapak untuk sebuah rumah baru. "Ia tidak pernah menjadi penyelesaian terakhir bagi kita untuk tinggal di rumah tunggal di tengah jalan. Selepas penjelasan kerajaan, saya akhirnya memutuskan untuk bergerak, " kata Luo.

Di atas: gambar adalah oleh Jin Yunguo / Asianewsphoto

Pemilik dan isterinya berpindah keluar dari rumah dengan segera untuk membolehkan jentolak untuk memulakan perobohan.

Sifat tunggal yang tersisa di tengah-tengah pembangunan adalah sering terjadi di China dan disebut sebagai Dīngzihù, atau "kuku rumah", yang bermaksud mereka sukar untuk menyingkirkan seperti kuku yang keras kepala. Semua tanah di China dimiliki oleh negeri ini, jadi penduduk jarang dapat bertahan lama di rumah-rumah ini, terutamanya apabila pegawai-pegawai mempunyai kuasa untuk mengeluarkan air dan bekalan kuasa mereka.