Seni bina

Temu bual dengan Iwan Baan mengenai 52 Minggu, 52 pameran Kota

Temu bual dengan Iwan Baan mengenai 52 Minggu, 52 pameran Kota
Anonim

"Saya tidak mempunyai rumah selama tiga tahun" kata Iwan Baan

Wawancara: Iwan Baan adalah bintang rock fotografi seni bina, bangunan menembak dari helikopter dan "tinggal di hotel 365 hari setahun". Dengan pameran baru yang mendokumenkan jadual sibuknya yang kini dibuka di Jerman, Baan bercakap kepada Dezeen tentang gaya hidup dan teknik uniknya (tayangan slaid).

Iwan Baan

Iwan Baan bermula sebagai jurugambar dokumentari tetapi berpindah ke arsitektur selepas pertemuan dengan Arkitek Rem Koolhaas. Beliau sejak itu menjadi nama yang paling dicari dalam fotografi seni bina dan membiayai hidupnya untuk melancarkan dunia untuk menembak bangunan dengan nama seperti Zaha Hadid, Herzog & de Meuron dan SANAA.

"Ia perjalanan berterusan, " katanya. "Apabila anda melihat peta, ia terbang ke belakang dan ke seluruh dunia."

Balai konsert kembung oleh Anish Kapoor dan Arata Isozaki di Matsushima, Jepun

Baan dikenali kerana menghindari pendekatan tradisional bangunan menembak secara berasingan. Beliau berkata matlamatnya dengan setiap pukulan adalah untuk menangkap kehidupan di dalam dan sekitar persekitaran yang dibina. "Masih banyak minat saya untuk menunjukkan apa yang berlaku di sekeliling bangunan ini, apa yang dilakukan orang di sana dan apakah peranan yang ada pada projek ini untuk orang ramai, " jelasnya.

Untuk kebanyakan pucuk, jurugambar menyewa helikopter untuk menangkap subjeknya dari atas. "Ia sangat penting bagi saya untuk memberikan gambaran yang lebih besar dan cuba untuk mendapatkan jarak jauh dari seni bina. Itu benar-benar memberitahu anda di mana ia berada dan itu bukan hanya bangunan yang boleh di mana sahaja."

Sanmenxia, ​​Wilayah Henan, China

Pameran baru, yang berjudul 52 Minggu, 52 Bandar, menunjukkan pemilihan gambar Baan dari tahun lalu disertai oleh ulasan ringkas. "Ini benar-benar satu tahun perjalanan dengan Iwan, " katanya.

Subjek dalam pameran itu berbeza dari projek-projek seni lukis berkilat ke penempatan di Lagos di mana lebih daripada 150, 000 orang tinggal di dalam struktur bina diri yang bertenggek di atas lagun, sebuah kampung di China di mana penduduk tempatan telah menggali rangkaian gua bawah tanah untuk tinggal di dalam, dan kuil rahsia Jepun yang dibina semula setiap 20 tahun. Ia juga termasuk pukulan ikon pasca-Sandy New York yang melontarkan jurugambar menjadi tumpuan apabila ia membuat liputan majalah New York pada akhir 2012.

New York City, New York, Amerika Syarikat

"Kebanyakan orang tahu fotografi saya dari kerja-kerja seni bina yang ditugaskan tetapi terdapat juga banyak tempat lain yang mempesona saya, yang menunjukkan bagaimana orang membina secara tidak formal. Kerja saya adalah melihat semua aspek bangunan dan persekitaran yang dibina dari bandar-bandar yang dirancang dengan sangat baik kepada orang-orang yang membina diri mereka daripada keperluan, "katanya.

52 Minggu, 52 Bandar sedang di pameran di galeri Marta Hereford di Hereford, Jerman, sehingga 30 Mac.

Inilah transkrip penuh wawancara:

Amy Frearson: Pameran baru anda dipanggil 52 Minggu, 52 Bandar. Adakah anda berada di jalan sepanjang masa, atau adakah anda mendapat peluang pulang ke rumah?

Iwan Baan: Saya tidak mempunyai rumah selama hampir tiga tahun. Saya tinggal di sebuah hotel pada dasarnya 365 hari setahun.

Amy Frearson: Ceramah saya melalui cara anda menembak tempat tertentu. Berapa banyak kamera yang anda cenderung untuk mengambil gambar biasa?

Iwan Baan: Saya selalu mendapat idea dengan cepat tentang bagaimana saya mahu mendokumenkan ruang dari sudut pandangan seni bina. Saya bekerja sangat ringan dan biasanya saya hanya mahu satu kamera dengan saya. Saya tidak bekerja dengan tripod atau kamera besar. Ia benar-benar semua tentang menangkap kehidupan tempat-tempat ini. Itulah yang penting untuk saya.

Larabanga, Ghana Utara

Amy Frearson: Adakah anda cuba menembak setiap projek dari udara?

Iwan Baan: Lebih kurang ya, ia adalah sebahagian daripada bahasa visual saya menerangkan projek. Ia sangat penting bagi saya untuk memberikan gambaran yang lebih besar dan cuba untuk mendapatkan sedikit jarak dari seni bina. Menggunakan helikopter sentiasa cara yang baik untuk menangkap benda semacam itu, dan memberikan projek seni bina tempatnya di bandar atau landskap. Itu benar-benar memberitahu anda di mana ia adalah dan bahawa ia bukan hanya bangunan yang boleh di mana sahaja.

Amy Frearson: Adakah anda melakukan semua pasca pengeluaran anda pada imej anda semasa anda melancong?

Iwan Baan: Ya, tetapi saya melakukan pengeluaran pasir yang sangat sedikit pada imej saya, biasanya hanya koreksi warna, dan saya selalu melakukannya selepas pukulan.

Rumah K oleh Sou Fujimoto di Osaka, Jepun

Amy Frearson: Kebanyakan fotografi seni bina cuba membentangkan bangunan secara berasingan tetapi foto anda sering menangkap konteks sosial dan bandar juga.

Iwan Baan: Ya, itulah cara saya mengambil komisen saya. Mereka seharusnya lebih daripada sekadar projek seni bina. Mereka sepatutnya dapat memberitahu lebih banyak mengenai cerita dan kehidupan di sekeliling bangunan ini.

Amy Frearson: Anda sebenarnya tidak bermula sebagai jurugambar seni bina yang awak buat?

Iwan Baan: Ya betul, saya mula melakukan lebih banyak fotografi dokumentari. Ia hanya lapan tahun yang lalu apabila saya bertemu Rem [Koolhaas] dan jatuh ke dalam bidang seni bina ini. Jadi, masih banyak minat saya untuk menunjukkan apa yang berlaku di sekeliling bangunan ini, apa yang orang lakukan di sana dan apa peranan yang ada untuk projek-projek ini. Pameran ini menceritakan kisah ini dengan menunjukkan kawasan-kawasan yang unik ini dan menunjukkan mengapa projek-projek seni bina berada di tempat-tempat tertentu ini.

Kaherah, Mesir

Amy Frearson: Beritahu saya tentang pameran itu.

Iwan Baan: Marta Herford mendekati saya sekitar sembilan bulan yang lalu atau lebih. Saya telah bekerja untuk Marta Herford sebelum ini, kira-kira tiga tahun lalu pada pameran semua rumah Richard Neutra di seluruh Eropah, yang saya nyatakan. Saya kembali sekitar sembilan bulan yang lalu dan mereka bertanya kepada saya jika saya berminat melakukan pameran lain. Saya fikir, dengan semua perjalanan saya yang tidak berkesudahan, ia akan menjadi menarik untuk menunjukkan catatan harian tahun lepas saya dalam perjalanan. Tidak hanya menunjukkan seni bina baru, tetapi juga semua perkara lain yang berlaku di sekelilingnya. Ia benar-benar satu tahun perjalanan dengan Iwan.

Amy Frearson: Adakah anda mempunyai idea tentang tempat yang akan anda lawati sepanjang tahun atau adakah anda bekerja semasa anda pergi?

Iwan Baan: Dengan jadual saya, perkara-perkara yang selalu muncul sekitar seminggu sebelum ini. Perjalanan ini berterusan. Apabila anda melihat pada peta, ia terbang ke belakang dan ke seluruh dunia.

Sekolah Terapung oleh Kunle Adeymi di Lagos, Nigeria

Amy Frearson: Beritahu saya tentang beberapa bandar dan tempat yang telah anda ambil sepanjang tahun.

Iwan Baan: Kebanyakan orang tahu fotografi saya dari kerja-kerja seni bina yang ditugaskan tetapi ada juga banyak tempat lain yang mempesona saya, yang menunjukkan bagaimana orang membina secara tidak rasmi. Saya benar-benar berminat bagaimana orang membina keadaan hidup mereka yang tidak dapat dibayangkan, contohnya di kawasan kumuh Nigeria, atau di Lagos di mana orang telah membina seluruh bandar ini di dalam air, pada dasarnya di lagun. Kerja saya adalah untuk melihat semua aspek bangunan dan persekitaran yang dibina, dari bandar-bandar yang dirancang dengan sangat baik kepada orang-orang yang membina diri mereka daripada keperluan.

Tandas oleh Sou Fujimoto di Ichihara, Jepun

Amy Frearson: Adakah terdapat tema asas yang menghubungkan semua gambar bersama?

Iwan Baan: Semua gambar benar-benar menceritakan kisah mengapa projek itu sangat khusus untuk tempat, sama ada mereka sangat besar, seperti bangunan Zaha Hadid di Azerbaijan yang hanya boleh dibina di sana, ke projek yang paling kecil di mana Saya terbang ke seluruh dunia ke Jepun untuk mengambil gambar tandas oleh Sou Fujimoto. Saya suka memberitahu cerita macam ini dengan gambar saya.

Sanmenxia, ​​Wilayah Henan, China

Amy Frearson: Adakah anda mempunyai sebarang gambar kegemaran dalam pameran itu?

Iwan Baan: Sukar untuk mengatakan, terdapat begitu banyak tempat yang luar biasa ini. Satu perkara yang perlu diingat adalah rumah bawah tanah di China. Ia adalah satu wilayah di tengah utara China, sekitar Xi'an, di mana selama berabad-abad orang telah menggali rumah-rumah halaman yang pada dasarnya diukir dari bumi. Mereka hanya boleh melakukannya di sana kerana bumi yang istimewa, ia adalah sejenis tanah liat longgar, jadi mudah digali. Orang-orang ini tidak mempunyai wang untuk membeli bahan-bahan untuk membina rumah-rumah baru, jadi bagi mereka langkah paling logik adalah untuk mengukir mereka, kerana hanya tenaga manusia yang mereka perlukan untuk mencipta rumah-rumah yang luar biasa ini.

Pada kiraan terbaru, hampir 40 juta orang tinggal di sana. Ini salah satu daripada perkara-perkara yang sangat spesifik untuk kawasan ini dan mendedahkan banyak tentang bagaimana orang membina dan hidup di tempat-tempat ini. Perkara-perkara semacam ini sentiasa menggemaskan saya.

Kuil di Ise, Jepun

Amy Frearson: Bolehkah anda menerangkan beberapa tempat yang lebih bersejarah yang anda potret?

Iwan Baan: Satu tempat yang datang ke fikiran adalah beberapa bulan lalu. Itulah Kuil Ise di Jepun. Ia adalah cerita yang luar biasa tentang siri kuil di sebuah kampung di Jepun. Mereka mula membina kuil-kuil pertama di sana pada tahun 600, dan sejak itu mereka telah membina semula kuil setiap dua puluh tahun. Terdapat tradisi ketukangan yang sangat besar ini, membina semula semua bingkai ini setiap dua puluh tahun. Saya sangat bertuah kerana berada di sana beberapa bulan yang lalu semasa keseluruhan proses pembinaan semula dan selepas itu, apabila terdapat semua upacara di sana. Jadi, gambar saya benar-benar menceritakan kisah sejarah seni bina yang luar biasa ini, bagaimana orang-orang mengalaminya, bagaimana orang membinanya dan bagaimana manusia hidup dengannya selama 1400 tahun.

Kampung Nanping, Wilayah Anhui, China

Amy Frearson: Adakah anda mendapati mana-mana tempat terutamanya yang mencabar untuk menembak?

Iwan Baan: Ada tempat di China, satu siri rumah halaman yang luar biasa di Wilayah Anhui di mana saya tahun lepas. Dari luar, anda masuk ke sebuah kampung yang ditutup sepenuhnya. Ia hanya mempunyai jalan sempit dan anda tidak dapat melihat mana-mana seni bina, jadi sukar untuk didokumentasikan. Apabila saya sampai ke tempat ini, saya mendapat sedikit kecewa tentang bagaimana saya akan menembaknya, tetapi kemudian saya menemui doktor di sebuah kampung kecil di kawasan luar bandar dan bertanya sama ada saya boleh menandatangani bersama dengannya. Saya berjalan selama dua atau tiga hari dengannya dan pergi ke semua rumah keluarga ini. Semua pintu dibuka dan saya akan melangkah ke semua rumah yang luar biasa ini dan benar-benar dapat memfoto kehidupan yang berlaku di dalam tempat-tempat ini.

Kumbh Mela di Allahabad, India

Amy Frearson: Bolehkah anda beritahu saya tentang mana-mana negara lain yang anda telah lakukan?

Iwan Baan: Januari lalu, saya bersama pasukan dari Universiti Harvard di India. Terdapat satu peristiwa yang berlaku sekali setiap 12 tahun, ia dipanggil Kumbh Mela. Ia berlaku di utara India berhampiran Varanasi, di mana sungai Ganges dan Yamuna berkumpul. Pada dasarnya ia adalah delta besar, tetapi antara Disember dan April musim kering di sana sehingga paras air jatuh.

Sekali setiap 12 tahun, kaum India menganjurkan perayaan di sana dan pada dasarnya adalah perhimpunan manusia terbesar di dunia. Sekitar 100 juta orang melawat tapak tersebut dalam tempoh kira-kira satu setengah bulan. Ia berada di ranjang sungai ini yang telah kering, jadi sebidang tanah ini mengenai saiz Manhattan menjadi tersedia. Mereka secara literal membina sebuah bandar mega pop timbul untuk 100 juta orang di sana, termasuk semua infrastruktur. Mereka membina jalan raya, mereka membuat elektrik dan ada seluruh bandar ini yang terbuat dari kayu buluh, saris dan langsir. Sebuah bandar raya untuk 100 juta orang dan selepas dua bulan ia hilang lagi.

Baca lebih lanjut:
  • Seni bina
  • Iwan Baan