Anonim

Vila Cedar oleh Naka Studio menampung teres besar di bawah bumbungnya

Toshiharu Naka dari Naka Studio yang berpusat di Tokyo menambah bumbung asymmetric dengan bumbung yang mengagumkan ke rumah ini di sebuah kampung ski Jepun untuk mewujudkan teres terlindung yang besar untuk penduduk (tayangan slaid).

Terletak di dalam kawasan hutan di Prefektur Nagano, Villa di Hakuba direka untuk menyesuaikan diri dengan iklim yang dramatik berubah yang beralih antara salji yang lebat pada musim sejuk dan suhu yang melambung pada musim panas.

Toshiharu Naka berkata dia mahu mencipta sebuah rumah yang boleh membuka dirinya sendiri ke hutan di sekitarnya, tidak seperti rumah biasa di kawasan itu yang dibangkitkan meter dari tanah untuk melindungi mereka dari salji yang dalam.

"Akibatnya, rumah-rumah ini secara visual dan berfungsi secara berasingan daripada alam sekitarnya, " jelasnya.

Untuk mengelakkan ini, arkitek membina kanopi bumbung polikarbonat besar yang melindungi kedua-dua rumah dan patio dari salji.

"Bumbung besar ini, diperbuat daripada panel polikarbonat untuk menanggung salji yang teruk, adalah telus untuk mendapatkan banyak cahaya matahari ke teras yang dibumbui, jadi kami dapat menikmati masa dan cahaya di hutan, " katanya.

Tiga tangga diletakkan di sekitar tepi supaya penduduk dapat menggantung langsir di sekitar teres. Pada musim panas ini adalah jaring untuk menahan nyamuk, sementara di musim sejuk mereka terbuat dari plastik untuk menjaga panasnya.

Pintu kaca gelongsor menghubungkan teres dengan bilik keluarga utama, yang menempatkan ruang tamu, ruang makan dan dapur, tetapi juga boleh diubah menjadi bilik tidur dengan memanjangkan panjang bangku terbina dalam.