Anonim

Pusat Komuniti Westvleteren oleh Atelier Tom Vanhee membezakan bata lama dan baru

Studio Belgium Atelier Tom Vanhee telah diubahsuai dan diperluas bangunan batu bata di pusat komuniti di desa Westvleteren menggunakan bata kontemporari yang kontras.

Tapak ini pada asalnya diduduki oleh kumpulan bangunan yang berbeza termasuk bangunan sekolah abad kesembilan belas, bekas dewan bandar, perpustakaan dan kelab belia, yang dewan tempatan meminta Atelier Tom Vanhee untuk berubah menjadi ruang yang lebih praktis untuk kegiatan masyarakat.

Keadaan kemudahan yang kurang baik dan kekurangan pintu masuk yang jelas atau unsur-unsur konsisten menyatukan bangunan menyebabkan arkitek mengemukakan pelbagai pengubahsuaian, dengan bata bertindak sebagai bahan yang sama.

"Kami menggunakan batu bata kerana bangunan sedia ada sudah menjadi tampalan daripada renovasi yang berlainan sejak seratus tahun yang lalu, " kata arkitek Tom Vanhee kepada Dezeen. "Kami fikir ia cantik dan kami dapat memperkuat ini dengan menambahkan bata moden."

Fasad dewan kegiatan yang telah diubahsuai menunjukkan bukti bekas pintu dan tingkap yang telah dialih keluar dan diisi dengan bata baru. Pelanjutan yang diperbuat daripada batu bata yang sama menggantikan bumbung lama yang dibina dan menggabungkan tingkap baru.

"Perkara-perkara yang kami ubah kami diisi dengan batu bata supaya anda dapat melihat apa yang kami lakukan, " jelas Vanhee. "Ia juga berkaitan dengan pengubahsuaian sejarah yang boleh anda lihat di tempat lain di laman web ini."

Untuk mewujudkan pintu masuk yang lebih jelas dan praktikal untuk pusat komuniti, arkitek membuang bangunan simpanan yang terbatal dan memperluaskan ruang perumahan dewan konsert kecil untuk membuat sudut yang melekatkan halaman yang boleh digunakan untuk acara luaran.

Kotak kaca dan keluli yang diproyeksikan dari dinding bata memberi isyarat pintu masuk baru, yang membawa kepada ruang yang menghubungkan kemudahan yang ada di pusat tersebut.