Seni bina

Pendapat: fiksyen seni bina, rumah impian dan rumah berhantu

Pendapat: fiksyen seni bina, rumah impian dan rumah berhantu
Anonim

"Di samping setiap rumah impian adalah kembaran mimpi ngeriinya"

Pendapat: fiksyen adalah bacaan penting bagi arkitek kerana ia meneroka idea tentang rumah dan bangunan yang "biasanya ditindas, " kata Sam Jacob dalam lajur terbaru ini.

Saya meneruskan perjalanan melalui tiga cerita yang disusun oleh Will Wiles untuk Kelab Buku di Persatuan Senibina. Tajuk Malign Interiors, siri ini melihat fiksyen dan seni bina, kisah-kisah khusus yang protagonisnya diserang dan diseksa oleh seni bina. Wiles adalah penulis novel Penjagaan Lantai Kayu dan The Way Inn (yang akan diterbitkan pada bulan Jun ini) serta pengkritik seni bina dan reka bentuk - yang diposisikan di antara dunia sebenar yang direka bentuk dan fiksyen dunia imajinatif.

Senarai Wiles adalah pendek dan cerita-cerita itu cukup pendek - cukup pendek walaupun untuk arkitek dan pereka bibliophobe yang terkenal - dan saya akan mengesyorkan ketiga-tiga cerita sebagai teks yang bercakap terus kepada isu-isu seni bina, serta buku-buku yang sungguh-sungguh baik. Pertama adalah Wallpaper Kuning oleh Charlotte Perkins Gilman (1899), kemudian The Loves 'Impian HP di Witch House (1933) dan akhirnya Penjagaan Wils Wood Floors (2012).

Sastera dan reka bentuk tidak sering menyeberang jalan. Atas alasan yang dikebumikan mendalam dalam kabus masa, kami membayangkan dan menggunakan produk-produk kebudayaan ini untuk hujung yang sama sekali berbeza. Dalam pewarnaan luas (dan dalam budaya Anglo Saxon sekurang-kurangnya) seni bina dan reka bentuk berurusan dengan dunia luaran, sementara fiksyen memperkatakan kefahaman kita.

Seni bina dan reka bentuk - bidang fizikal - dipahami sebagai perkara sama ada kepraktisan atau rasa. Itulah yang dikategorikan oleh dasar kejuruteraan mendalam sama ada kejuruteraan atau kelas.

Objek dan benda-benda - lebih banyak ruang - digambarkan seolah-olah mereka mempunyai kedalaman psikologi yang sedikit atau tidak. Fikirkan bahasa yang digunakan sebagai bukti persembahan permukaan yang tidak dapat ditembusi. Kata-kata seperti elegan, bersemangat atau ikonik memberikan sedikit kesedaran tentang reka bentuk yang terhad di pedalaman psikologi sendiri, atau mungkin keupayaannya menindas sensasi yang lebih merisaukan.

Dalam fiksyen bagaimanapun, perkara, tempat dan bangunan sering bertindak bukan sahaja sebagai tetapan tetapi sebagai metafora, naratif dan watak. Pikirkan Manderley di Rebecca atau Satis House, rumah Miss Havisham dalam Harapan Besar. Atau, seperti Wiles telah meminta kami lakukan, mengenai peranan pedalaman di The Yellow Wallpaper, Mimpi Di Rumah Penyihir, dan Penjagaan Rahsia Lantai Kayu sendiri.

Dalam semua contoh ini dan banyak lagi, seni bina mengambil bahagian dalaman psikik yang tidak hadir dari penjelmaan profesionalnya. Ia menjadi tempat kita membina pelbagai dan makna serentak, kemungkinan, kesan dan peranan. Memandangkan pemilihan Wiles secara jelas menunjukkan, makna dan peranan ini sering meresahkan, mengganggu dan mengerikan. Terutama apabila mereka berurusan dengan idea rumah.

Rumah adalah tempat yang sepatutnya selamat dan terjamin. Ia adalah tempat yang terikat dengan status, identiti dan rasa kepunyaan kita sendiri, tetapi ruang domestik juga mengandungi sisi cita-cita ini. Perkara yang lebih gelap, lebih misteri. Perkara-perkara yang merayap pada anda, perkara-perkara yang menyiksa anda, perkara-perkara yang tidak akan melepaskan anda. Di samping setiap rumah impian adalah kembar mimpi buruknya.

Fiksyen memberi kita ruang dan kata-kata untuk menggambarkan sensasi ini bahawa dunia sebenar menafikan kita. Ia menyediakan cara untuk meneroka perasaan dan idea yang berkaitan dengan rumah dengan selamat yang biasanya ditindas. Angkatan ekonomi, media atau tekanan sosial untuk menyesuaikan semua disiplin hubungan psikologi kami ke rumah kami. Daily Mail "impian pondok mimpi", fantasi individualis Grand Designs, status iri terhadap Penampilan Up Penatapan, tanggungjawab pembayaran balik gadai janji dan turun naik harga rumah yang mengubah rumah kami menjadi instrumen kewangan adalah semua cara idea individu kami sendiri dari rumah ditindas dan dikawal. Di bawah tekanan ini, tidak hairanlah rumah kita juga boleh menjadi tempat yang sangat mengganggu psikologi.

Rumah berhantu mungkin sepenuhnya fiksyen tetapi mereka menggambarkan sesuatu yang sangat nyata. Itulah kerana semua hantu dan hantu yang mereka bayangkan, mereka sebenarnya cerita tentang penonton yang sangat nyata harapan kita dan rasa takut meraung di malam hari. Itulah sebabnya cerita-cerita seperti Wiles yang telah disatukan mestilah pada setiap rak buku arkitek, di suatu tempat di antara Buku Panduan Metrik dan Peraturan Bangunan.

Untuk maklumat lanjut mengenai Kelab Buku, lihat laman web AA Night School.

Sam Jacob adalah ketua Sam Jacob Studio, profesor seni bina di University of Illinois Chicago dan pengarah Sekolah Malam di Persatuan Senibina dan menyunting Strange Harvest.