Anonim

Reka bentuk seperti reben memenangi persaingan untuk menara penyiaran Turki dan pusat pelawat

Berita: firma seni bina antarabangsa IND dan Powerhouse Company telah memenangi pertandingan untuk merekabentuk menara penyiaran dan pemerhatian 100 meter di Çanakkale, Turki, dengan reka bentuk yang menyerupai reben yang berterusan.

Dirancang untuk puncak bukit berhutan di pinggir bandar bersejarah Çanakkale, cadangan oleh IND (Inter.National.Design) dan Powerhouse Company didasarkan pada gelung beralun yang naik di atas tanah dan terbentang ke atas untuk mencipta menara.

Persaingan ringkas menggelar bangunan yang menyediakan kemudahan rekreasi termasuk ruang pameran dan dek pemerhatian, serta tiang komunikasi.

"Reka bentuk Menara Antena Çanakkale baru menyelesaikan paradoks ini dengan menyatukan semua fungsi dan keperluan spatial yang berbeza ke dalam satu ruang spatial, " kata kenyataan mengenai reka bentuk yang menang.

Image Pelan tapak - klik untuk imej yang lebih besar

Pengunjung akan dapat bersiar-siar di sepanjang jalan yang dibangkitkan yang akan dilingkari di sekitar tapak dan membawa kepada pusat pelawat, yang akan dibina di atas puncak pohon di pinggir bukit yang menghadap ke bandar.

Image Pelan teknikal - klik untuk imej yang lebih besar

Menara ini sengaja terletak jauh dari pusat pelawat untuk mengurangkan bahaya radiasi dari pemancar yang tetap ke permukaannya yang memberi kesan kepada pengunjung atau kakitangan, dan direka bentuk dengan bentuk mudah yang akan membolehkannya untuk menampung teknologi masa depan.

Image Gambar rajah edaran Axo menara - klik untuk imej yang lebih besar

"Menara antena terbentuk dengan menyertai dua jalan menegak, mewujudkan pintu gerbang mewah di mana pelawat memasuki premis itu, " tambah kenyataan itu. "Isyarat ini mencipta identiti visual yang kuat, penampilan ikonik dari jauh yang berubah menjadi pengalaman indah yang rumit apabila semakin dekat."

Image Gambar rajah edaran pusat - klik untuk imej yang lebih besar

Dengan mengangkat struktur di luar tanah, para arkitek bertujuan meminimumkan kesannya ke atas hutan sekitarnya. Ruang yang dikelilingi oleh jalur gelung akan didedikasikan untuk digunakan sebagai taman yang pengunjung dapat mengakses di tempat di mana jalan menyentuh tanah, dan dari tangga di bawah dek tontonan.