Anonim

Gudang São Paulo dirubah ke pusat seni Red Bull oleh Triptyque

Pelukis keluli langsir yang lembut dari matahari di atas bumbung ruang seni kreatif yang studio Perancis-Brazil Triptyque dicipta untuk minuman jenama Red Bull di gudang São Paulo (tayangan slaid).

Terletak di Bandeira Square di pusat bandar terbesar di Brazil, Pusat Kebudayaan di Stesen Red Bull adalah ruang lima tingkat yang diubahsuai oleh Triptyque untuk penciptaan seni, muzik dan budaya.

Dahulu yang dimiliki oleh São Paulo Tramway, Cahaya dan Kuasa Syarikat, bangunan tahun 1920 pernah bertanggungjawab untuk mengedarkan elektrik di seluruh rangkaian trem bandar. Triptyque ditugaskan untuk memulihkan fasad yang disenaraikan di samping mewujudkan kawasan pedalaman yang menggabungkan studio muzik, atelier untuk artis, galeri seni dan teres bumbung.

Para arkitek menambah tangga keluli hitam ke satu sisi bangunan, menghubungkan lima tahapnya dan menyediakan aliran mudah pengedar ke atas, ke bawah, di dalam dan sekitar bangunan.

Mengiringi tangga adalah balok keluli yang menyokong pelopor logam yang dikenali sebagai Daun. Struktur ini menyediakan teres tertutup, yang berfungsi sebagai ruang pameran yang mempamerkan sejarah bandar.

Reka bentuk cekung kanopi ini juga membolehkan pengumpulan air hujan, yang boleh digunakan untuk menyejukkan bangunan.

Pelawat masuk ke tingkat bawah, di mana galeri utama terletak. Di sini, campuran campuran konkrit dengan panel cat lukisan yang tertekan; hasil tahun yang dicat semula oleh penyewa terdahulu.

Di sebelah galeri utama adalah studio muzik mandiri. Modul konkrit kelas berat telah dimasukkan ke dalam pusat bangunan sebagai struktur bebas, dan akan menempatkan Red Bass Bass Camp - program yang mendalam untuk profesional muzik yang akan menjadi. Terdapat juga kafe kecil yang menjual minuman dan makanan.

Di atas tingkat bawah adalah tahap mezzanine yang mengandungi pejabat-pejabat yang memandang rendah ke ruang lobi di bawah ini, sementara ruang bawah tanah telah disesuaikan untuk membuat ruang pameran sekunder dan bilik latihan muzik.

"Bangunan itu telah diubahsuai sepenuhnya terhadap konsep warisan seni bina, " jelas pasukan itu. "Campurtangan kontemporari telah dijalankan untuk menyesuaikan bangunan dengan peranan barunya sebagai hab budaya."

Konkrit terdedah dan lukisan lama terus di peringkat atas, di mana enam bengkel dicipta untuk kediaman seni. Di sekitar setiap bengkel individu, satu lagi ruang pameran yang dikenali sebagai Galeri Transisi akan menjadi tuan rumah buat sementara waktu.