Seni bina

Lanjutan rumah kayu di Paris oleh Nicolas Gaudard dan Nicolas Hugoo

Lanjutan rumah kayu di Paris oleh Nicolas Gaudard dan Nicolas Hugoo
Anonim

Lanjutan kayu sudut ke rumah di Paris oleh arkitek MIR dan Nicolas Hugoo

Lanjutan kayu ini ke sebuah rumah di Paris oleh arkitek MIR dan Nicolas Hugoo mempunyai bumbung sudut yang bingkai tingkap di bahagian depan dan membungkus sekitar teres di belakang (tayangan slaid).

Pejabat arkitek MIR Paris dan arkitek Nicolas Hugoo telah didekati untuk merekabentuk satu tingkat tambahan untuk rumah dua tingkat sedia ada yang menyediakan ruang tamu baru dan mezzanine dengan siling yang mengikut bentuk permukaan luar.

"Lanjutan ini terbentuk sebagai jenis bumbung hidup yang hebat, dengan jumlah yang kompleks, dan bentuk yang berkembang sebagai fungsi dari pelbagai parameter dan kekangan yang dikenakan ke atasnya, " kata para arkitek.

Bentuk segi bumbung telah ditentukan oleh peraturan perancangan, jumlah dalaman yang diperlukan, dan hubungan rumah dengan bangunan di sekelilingnya.

Untuk mencapai konsistensi dengan jirannya, lanjutan kayu mengikuti pinggir bumbungnya yang bernada dan menyapu ke bawah untuk membingkai tingkap besar yang mempersembahkan jalan di depan bangunan.

Di bahagian belakangnya, garis atap diselingi oleh kekosongan yang mewujudkan teres terbuka. Tingkap lipat, sama seperti yang terdapat di tingkap depan, boleh membuka konsertina untuk memberikan akses dari mezanin.

Arkitek memilih untuk membina sambungan dengan menggunakan bingkai kayu untuk mengurangkan beban di atas bangunan di bawah ini, yang didapati terjejas secara struktural oleh asas-asas yang semakin buruk dan kualiti pembinaan yang buruk.

Di dalam lanjutan, permukaan bumbung yang kompleks terdedah dan bingkai bumbung enam meter di atas lantai yang memperkenalkan cahaya semula jadi ke ruang tamu dan tangga yang mengarah ke mezanin.

"Kami mencari simetri volumetrik - apa yang dicipta oleh permukaan luar diterbitkan semula di dalamnya - dengan melepaskan mana-mana siling yang diturunkan dan khemah tersembunyi, dan dengan mudah mendedahkan siling-siling siling bangunan, berpakaian kayu, " kata arkitek itu.

Kayu juga digunakan untuk melengkung tangga, yang mempunyai treads dalam spesies gelap yang berbeza yang dipilih untuk lantai. Penggunaan kayu sepanjang projek itu, termasuk papan pinus Douglas yang tidak dirawat yang melapisi bahagian luar, meningkatkan bukti kelayakan projek.

Para pelanggan mendekati arkitek, yang sebelum ini bekerjasama sebagai arkitek BANG, setelah kagum dengan satu lagi sambungan mereka di kota itu, yang menampilkan struktur berbingkai kayu berlapis yang dimasuki plot sempit.