Seni bina

Dunia fantasi berdasarkan Alice in Wonderland untuk dongeng seni bina

Dunia fantasi berdasarkan Alice in Wonderland untuk dongeng seni bina
Anonim

Dunia fantasi berdasarkan Alice in Wonderland memenangi pertandingan fairytale seni bina

Kisah dongeng Alice in Wonderland menjadi latar belakang dunia dystopian yang penuh dengan struktur fantastik dalam projek yang memenangi pertandingan ini oleh penulis Kevin Wang dan artis Nicholas O'Leary.

Wang dan O'Leary, yang belajar bersama di New Zealand tetapi sekarang berpejabat di England dan Norway, memenangi pertandingan yang dikendalikan oleh organisasi Blank Space, New York untuk membangunkan dongeng moden yang terletak dalam persekitaran seni bina fantasi.

Ditulis sebagai bab terakhir dalam cerita terkenal Lewis Carroll, Bab Thirteen membayangkan "dunia yang penuh dengan budi dan futuristik" di mana seorang dewasa Alice bertempur melarikan diri ke luar negeri yang telah menjadi tempat yang mengasyikkan dan menakutkan.

"Imej-imej itu tidak bertujuan untuk membentangkan sebuah dunia yang 'ideal', tetapi satu di antara gelap dan terang, tempat terbuka untuk penafsiran, dunia antara landskap semula jadi dan bangunan bandar, " kata Wang dan O'Leary kepada Dezeen. "Seni bina itu diintegrasikan sebagai seni bina yang perlu diintegrasikan - sebagai sebuah auditorium untuk kehidupan."

"Kami cuba menarik diri dari alam semula jadi untuk mewujudkan seni bina setiap imej, " tambah O'Leary. "Bola terapung ini dimodelkan pada struktur sarang lebah, sementara bentuk lain diilhami oleh cendawan dan kulat."

Imej-imej itu direka sebagai perjalanan menegak melalui ruang angkasa, dan secara beransur-ansur mengubah warna dari hijau kekuningan menjadi merah kaya. "Kami membayangkan garis lurus dari pagi hingga petang, " kata O'Leary.

Projek itu telah dipilih menjelang 300 entri lain, diadili oleh panel yang termasuk arkitek Will Alsop, pereka dalaman Nigel Coates dan profesor University of Minnesota Jack Zipes.

"Keperluan dan akan berkomunikasi mesej universal bergema dengan setiap kemasukan ke persaingan, " kata Alsop. "Setiap entri disebarkan dengan topik dan tema yang diilhamkan oleh latar belakang budaya yang sangat pelbagai peserta dan dari pemikiran dan keasyikan yang sering dibincangkan mengenai peranan seni bina di dunia hari ini."

Tatal ke bawah untuk membaca teks cerita:

Bab Tiga belas

Malam ini, saya akan menamatkan kehidupan ini.

Ini bukan dunia yang dibesarkan saya. Sekeping catur disematkan pada kotak putih dua ratus kaki persegi. Bounded. Mutlak. Dinding tak henti-henti tidak dapat dielakkan selepas beberapa jam saya merenung. Membisikkan bahasa tanpa artikulasi, satu-satunya maklum balas yang kadang-kadang berdebar dari pihak yang lain. Sekilas kehidupan di luar tembok-tembok ini dalam sekejap detik-detik mengembalikan stoic apabila pintu ditutup. Tertekan dari keinginan, kerinduan yang tidak dapat dicapai. Penghalang tidak kelihatan dan tidak disedari. Beberapa inci udara yang memisahkan permukaannya kepada saya. Saya membersihkan, saya menggosok, saya meneliti lebih banyak cangkang encapsulating ini. Mereka mengelilingi hidup saya, namun turun ke latar belakang. Tiada sebab untuk dihubungi. Tiada sebab untuk wujud.

Saya bosan dengan dinding kosong ini yang mengurung saya. Garis-garis ini statik. Mereka tidak memihak. Bahasa Inggeris saya Ivy di sudut tidak pernah membuatnya sampai ke tingkap, dia tidak akan tahan musim sejuk. Daun-daun kuningnya yang bertaburan bertaburan di lantai bercampur dengan helai rambut jatuh, hampir tidak jauh dari keselamatan. Sisa-sisanya akan perlahan-lahan merosakkan bersama dengan bangkai tikus yang memerintah kota ini; bayang-bayang yang mendiami dunia di antara kita.

Dalam. Di luar. Mereka tidak lagi berbeza. Pembukaan berukuran lebih besar menunjukkan saya pedalaman lain yang melingkungi penjara saya sendiri. Dunia di sana. Satu lagi sangkar dengan lebih banyak sekatan. Lebih banyak peraturan. Lebih banyak had. Lebih banyak keluli sejuk, dan dinding konkrit keras. Tidak berkesudahan, dan tanpa nama. Mereka tumbuh lebih tinggi setiap tahun; mungkin mencapai udara yang lebih segar, mungkin mencari tempat yang jauh dari yang lain. Saya melihat tingkap terbuka di luar saya sendiri, mereka menunjukkan kepada saya badan bersebelahan yang masih tidak menyedari akan datang, merindui tanda-tanda kehidupan. Saya tidak berbeza dengan mereka. Tidak lebih bebas. Tidak lebih bijak. Setiap petak berpakaian untuk melarikan diri. Lukisan, gambar, arca yang rumit, semua peringatan tempat jauh dari sini. Saya pernah menjadi helang, Ratu dunia saya. Sekarang ayam bateri, badan tanpa organ. Memberi makan bandar ini.

Jangan ikut saya. Trotoar yang tidak berkarat melawan bahagian bawah tapak kaki saya, menggetarkan bandar sehingga tulang belakang saya. Jangan ikut saya. Selesema menembusi kulit dan tikaman saya di tulang saya. Jangan ikut saya. Aroma itu nauseating, ia berlarutan dan muncul semula dalam tidur saya. Jangan ikut saya. Bau busuk dan kehidupan yang pudar menembusi bandar, disamarkan oleh bahan kimia laut segar, bunga lavender, linen putih. Saya dikejar oleh orang-orang yang saya tidak dapat melihat. Bunyi yang berterusan di mana sahaja saya pergi. Siren yang tajam dan tanduk rendah. Bangs paip wap. Creaks papan lantai. Stilettos melawan lobi marmar, dan menggeletar kereta api. Mayat hidup, ini adalah mesin. Ini adalah bandar.

Saya terlepas dengan semua yang mengelilingi saya. Laluan jalan membawa saya ke tempat-tempat yang saya tidak mahu pergi. Kota yang memalukan ini pahit. Hari demi hari saya bangun, saya berjalan, saya berdiri, dan saya duduk. Saya dipenjarakan di dalam daging yang telah mengkhianati saya. Ia membawa saya ke ruang yang penuh dengan bentuk tidak bermaya yang lain, dihancurkan di dalam sardin bergerak yang boleh, dipancarkan pada cahaya hangat di skrin pada jari-jari melekit lemak mereka. Mengharapkan hubungan di dunia maya. Ada filem lendir lumpur pada setiap permukaan. Bar logam yang dihiasi dengan cap jari meninggalkan cadangan kehidupan sebelumnya. Kehidupan, yang dijanjikan di belakang poster. Kehidupan, yang wujud di tempat lain. Vacant meluncur turun ke tanah, keluar dari portholes gelap yang sebahagiannya dikaburkan oleh pedalaman lembap yang mengukus ke kaca. Lembap dan basi. Menyedut. Sekilas sekilas lampu berkedip, dan tulisan di permukaan yang menantang kota. Namun, tidak ada pelarian.

Di mana saya boleh pergi? Bandar ini menolak saya. Lampu kilat dan bunyi yang memekakkan mata, bercampur dengan bau alkohol, asap, dan peluh, temukan saya tiada sampah. Rombongan agama baru, mencari mesin kebebasan. Badan-badan yang menjilat mengisar terhadap bentuk tidak bermaya seterusnya tidak memberikan sambungan lebih jauh daripada dinding tanpa nyawa saya. Ia menggembirakan apa yang ditinggalkan pada penghujung hari. Dilarang lucah dalam kotak kemas, dengan ceri di atas.

Sakit badan saya, pergerakan yang ditetapkan. Kota ini adalah arkitek badan saya, dalang dengan tali tak terlihat. Ia memberitahu saya di mana untuk berjalan, di mana hendak berdiri, dan di mana untuk duduk. Saya dihakimi di mana sahaja saya pergi. Mata dari belakang tirai, di atas surat khabar dan majalah kotor. Mereka melihat saya, mereka menilai saya, dan mereka menghantui setiap langkah saya. Lihat apa yang baik buat perempuan dan budak kecil. Kami berdiri dalam garisan berwarna, bergerak satu langkah pada satu masa yang diarahkan dengan berkelip angka di atas. Lantai kilang ladang manusia. Perintah tertulis ke dalam jiwa kita bukanlah tanpa peringatan yang berterusan. Tanda dan lampu membakar mata saya di mana sahaja saya melihat. Mereka kata, Tiada Tetap Bila-bila masa. Tiada Climbing. Tiada duduk. Terus, Awam. Hijau. Orange. Merah. Berhenti. Setiap inci bandar ini menjerit kepada saya.

Tiada lagi lampiran dengan bandar ini, tiada apa yang akan kekal. Saya tidak akan terlepas, tajuk utama tidak lama lagi dilupakan. Mereka memanggil saya gila ketika saya masih muda. Kali terakhir saya jatuh ada lebih banyak lagi. Dunia yang menggerakkan saya. Dunia dengan kehidupan. Tempat ajaib dicipta untuk gadis yang ketika itu. Sekarang terperangkap dalam masa ini bahawa saya telah diberitahu sebagai kebenaran, dibina dengan emas berkilauan. Tiada lagi buta mengembara. Saya perlu balik.

Saya akan jatuh. Saya akan tunduk kepada bandar. Kembali ke meja kosong, dan kita akan terikat bersama dalam daging dan minda.

Secara luaran, Alice L. Dodgson