Anonim

Pelapisan buluh mengelilingi rumah di Filipina oleh Atelier Sacha Cotture

Tiang buluh digunakan untuk memakai topeng dan dinding sekeliling rumah ini di Filipina oleh studio Swiss-Filipino Atelier Sacha Cotture (tayangan slaid).

Rumah keluarga di bandar Parañaque terletak di kejiranan kediaman dan dirancang oleh pejabat Atelier Sacha Cotture di Filipina. Ia membungkus halaman tengah untuk menyekat pemandangan pedalaman dari kawasan bersebelahan.

"Penyelesaian halaman telah dipilih untuk kecekapan dan privasinya, " kata arsitek. "Tipologi ini digunakan secara meluas semasa era kolonial Sepanyol di sini di Filipina."

Fasad yang menghadap ke jalan membentangkan permukaan seragam tiang buluh menegak yang menggabungkan pintu ke garaj dan pintu utama rumah.

Menjelaskan pilihan buluh, arkitek berkata: "Ia adalah bahan kos rendah dan mampan yang tumbuh secara intensif di dalam negeri. Bahan ini telah digunakan secara sejarah di negara ini untuk fabrikasi kraftangan, seni bina asli dan objek utilitarian."

Bahan ini dirawat untuk melindungi dari acuan dan perosak, sebelum menjadi bernoda dan dipernis untuk memperkaya nada semula jadi dan meningkatkan daya tahannya.

Pintu ditutup dengan buluh membawa dari jalan ke koridor gelap berpakaian dalam jenis granit tempatan yang dipanggil Araal, yang juga digunakan untuk menampung tiang sokongan chunky di tingkat bawah rumah.

Koridor ini diterangi oleh sebuah kandil berkilauan yang digantung dari siling dan membuka ke halaman yang tidak ditemui dengan rumput di pusatnya.

Laluan yang dihias kayu melintasi kolam yang sempit untuk memasuki ruang serambi. Ia meneruskan ke ruang tamu utama, yang menampilkan pintu kaca gelongsor dibingkai di mahogani tempatan yang ditanam.

Kawasan lantai dasar ini, termasuk ruang makan, ruang tamu dan dapur, menghadap ke halaman dan kolam yang berjalan di sepanjang pinggir belakangnya.