Seni bina

Dinding kapur melampirkan rumah Nairobi oleh Jonathan Woolf

Dinding kapur melampirkan rumah Nairobi oleh Jonathan Woolf
Anonim

Tembok batu kapur Hewn dan bumbung yang menyala memasuki rumah bukit di Nairobi

Jonathan Woolf Architects menggunakan kapur berpahat untuk membina rumah keluarga ini berhampiran Nairobi, yang dibina di lereng bukit dan dihiasi dengan bumbung berat (slaid).

Jonathan Woolf Architects yang berpusat di London telah menerbitkan Lost Villa sebagai rumah bagi 11 penduduk di sebuah hutan di luar ibukota Kenya.

Ia terdiri daripada tiga blok yang mengelilingi sebuah halaman bersambung, membentuk ruang berasingan tetapi dihubungkan untuk keluarga terdekat, datuk dan ibu rumah tangga.

Bumbung lembut yang melambangkan mengikat tiga bangunan bersama-sama dan pembukaan di dinding pendukung membawa ke halaman berdinding.

Blok batu kapur telah dipotong tangan dan tertekan untuk memberikan dinding kemunculan reruntuhan.

Satu blok dua tingkat yang terletak di bahagian paling bawah laman web ini berorientasikan untuk mengambil pandangan di lembah hutan, dengan bilik tidur keluarga dan ruang tamu di tingkat atas dan suite tetamu di bawah.

"Kami bermula dengan memikirkan bangunan yang ideal dalam landskap sebagai pavilion dengan orientasi dalam semua empat arah, " kata Woolf kepada Dezeen.

"Kami meletakkannya di laman web ini dengan pandangan yang terbaik di lembah dan memenuhinya dengan ruang tamu yang berbeza dan kemudian menambah 'pavilion' kedua untuk bilik tidur."

Bumbung yang menyala memberikan teduh dari matahari dan perlindungan terhadap hujan monsun. Penduduk boleh berjalan di permukaannya yang lembut - ia bertujuan sebagai tempat untuk bersiar-siar dan mendapatkan pandangan yang lebih baik dari pemandangan.

"Dinding adalah seperti kehancuran yang ditemui, di mana terdapat lubang konkrit, sendiri seperti sisa terpilih dari beberapa projek lebuh raya yang terbengkalai, " jelas Woolf. "Unjurannya mendefinisikan ruang yang boleh dihuni dan bertindak sebagai lantai besar di kanopi pokok hutan Gigiri."

Projek tingkap dormer dari permukaan bumbung untuk membawa cahaya ke dalam ruang dicat putih dalam. Langkah-langkah cetek menghubungkan beberapa bilik, yang terhuyung-huyung untuk menampung plot yang licin.

Dua daripada tiga blok adalah satu tingkat, meminimumkan kesannya pada medan, manakala yang ketiga adalah struktur dua tingkat chunky yang menduduki tapak kaki.

Pintu kayu gelap yang diukir, dikumpulkan oleh para pelanggan dari perjalanan di India dan Afrika, dimasukkan ke pedalaman.

"Ini menambah naratif bangunan itu sendiri sebagai objek antik yang ditemui - artefak yang kelihatannya dari pembinaan asal, " kata arkitek itu.

Panel solar menjana elektrik untuk bangunan, sementara air hujan dituai di dalam tangki di bawah halaman.