Anonim
Image Bandar-bandar adalah "sangat tragis" kata Rem Koolhaas

Arkitek telah kehilangan kawalan reka bentuk bandar menurut Rem Koolhaas, yang mengatakan jurang antara retorik profesion dan realiti lebih luas di Itali daripada tempat lain.

Bercakap pada satu persidangan semasa minggu reka bentuk Milan, pengasas OMA mengatakan bahawa Itali "diseksa" oleh keadaan ini.

"Profesion arsitektur tidak lama dahulu tahu bahawa ia tahu bagaimana untuk merancang kota-kota dan kewajibannya adalah untuk merekabentuk bandar-bandar dan mengajar bagaimana merancang bandar-bandar, " katanya.

"Pada masa yang sama, kami dikelilingi oleh bandar-bandar yang anda panggil tidak menyenangkan, " katanya. "Tiada siapa yang dapat merekabentuk bandar raya lagi, atau lebih tepatnya bandar-bandar yang orang tahu bagaimana merancang adalah sama sekali berbeza dari bandar-bandar yang arsitektur dianggap sah dan teratur."

"Jadi, sama ada kita mahu atau tidak, kita pada dasarnya berhadapan dengan bukti keterlaluan dan kelebihan profesion kita yang luar biasa. Ini adalah situasi yang sangat menyedihkan."

Ini benar di mana-mana, katanya, tetapi terutama sekali di Itali, di mana keadaannya "benar-benar lebih trauma dari tempat lain".

"Keseluruhan negara anda diseksa oleh keadaan ini, kerana ia adalah satu negara yang tidak boleh membuat langkah ini ke lapangan lain, dan tidak ada satu pun bahasa Itali yang menulis mengenai apa pun yang bukan bahasa Itali dalam erti kata itu, " katanya.

Disebut Kitab Suci dan Kota, persidangan itu menjadi sebahagian daripada siri perbincangan Icon Design Talks. Ia berlaku di Perpustakaan Nasional Braidense Milan, tetapi disiarkan secara langsung kepada penonton di Fondazione Feltrinelli Herzog & de Meuron.

Koolhaas berada dalam perbualan dengan sejarawan Manuel Oraz dan Stefano Boeri, arkitek Itali di belakang menara Bosco Verticale yang merangkul pokok perintis di Milan.

Semasa ceramah, trio membincangkan teknik penulisan yang berbeza dan bagaimana ini boleh menjadi alat yang berguna untuk reka bentuk seni bina.

Koolhaas mencadangkan bahawa menulis mengenai isu-isu seni bina adalah cara yang baik untuk mengusulkan penyelesaian.

Percubaannya sendiri termasuk buku seminal Delirious New York, yang menggunakan New York City sebagai metafora untuk tingkah laku manusia, dan SMLXL, yang mengarang 20 tahun pertama kerja reka bentuk OMA.

Arkitek Belanda juga mengakui bahawa dia mengambil peranan "palsu" dalam naratifnya, untuk membantu proses kreatifnya.

"Penulisan untuk saya amat penting, kerana ia membolehkan saya menganggap banyak identiti yang berlainan, ada yang benar-benar palsu, " katanya.

"Bereksperimen dalam identiti palsu ini sangat penting sebagai tindakan peremajaan dalam seni bina."

Koolhaas dan firma OMA yang berpangkalan di Rotterdam menduduki tempat ke-12 dalam senarai Dezeen Hot List - undur nama-nama besar dalam seni bina dan reka bentuk tahun ini.

Projek-projek terbarunya termasuk Fondazione Prada yang terkenal dengan emas di Milan. Projek-projek baru yang lain termasuk pusat kebudayaan dengan dinding lapan meter tinggi, projek pertamanya di Dubai, dan pusat pameran gaya industri di limbungan kapal lama Shanghai.