Anonim

MIT mengembangkan teknologi untuk program tetesan air secara digital

Penyelidik dari MIT sedang membangunkan teknologi yang mengubah titisan air ke dalam alat interaktif dan komunikasi yang boleh diprogramkan untuk hiburan dan komunikasi.

Teknologi Droplets Programmable baru direka untuk membolehkan pengguna untuk memprogram digital tetesan air, diambil dari persekitaran kita sehari-hari, dan memanipulasi mereka melalui antara muka komputer.

Image

Projek itu diketuai oleh penyelidik Udayan Umapathi dan profesor Hiroshi Ishii dari Tangible Media Group universiti.

Mereka berharap teknologi baru akan menunjukkan potensi air sebagai medium interaktif untuk kreativiti, seni, hiburan dan komunikasi, untuk menghubungkan orang dengan lebih baik ke persekitaran fizikal mereka.

"Jika anda berfikir tentang hal itu, semasa kita berjalan dalam hujan, mencuci tangan atau bahkan bekerja di makmal, kita sentiasa berinteraksi dengan air, " kata Umapathi.

"Jadi, kami mula mengajukan soalan, jika bahan yang indah dan memberi inspirasi ini dapat memberi kita antara muka komputer yang 'tenang'. Untuk menunjukkan bahawa ini mungkin, kami telah mewujudkan sistem Titisan Programmable untuk interaksi."

Sistem ini menggunakan teknik "electrowetting", yang melibatkan penggunaan voltan ke titisan air untuk menjadikannya berubah bentuk.

Menurut Umapathi, teknik ini dapat dikesan kembali ke eksperimen dari abad ke-19. "Kami menaikkan semula mekanisme fizikal klasik ini untuk mengawal perilaku air, " katanya.

Pada peringkat asas, sistem ini terdiri daripada papan litar bercetak yang telah dilapisi dengan bahan geseran rendah, dan ditutup dengan grid pendawaian tembaga.

"Dengan mengendalikan medan elektrik grid, kita dapat mengubah bentuk titisan cecair polarisasi dan memindahkannya ke permukaan, " jelas Umapathi.

Kawalan yang tepat ini membolehkan pengguna melakukan operasi seperti menerjemahkan, mengubah, menggabungkan, dan membelah pelbagai titisan serentak.

Satu penggunaan yang berpotensi untuk titisan yang boleh diprogramkan adalah untuk lukisan. Pasukan penyelidikan mengintegrasikan peranti itu menjadi palet warna fizikal untuk secara automatik membuat dan mencampurkan warna bersama-sama.

Dalam senario ini, titisan itu wujud sebagai "kolam", sudah berwarna di cyan, magenta dan kuning (CMY). Warna-warna ini boleh dicairkan secara automatik dengan titisan tanpa warna untuk mencipta kecerunan yang berbeza.

Seorang pengguna juga boleh mengambil gambar objek menggunakan telefon pintar mereka, dan mengeluarkan warna tertentu dari imej yang mereka mahu cat dengan - satu fungsi yang serupa dengan alat eyedropper di Photoshop.

Program ini kemudian mencatat jumlah tiga warna CMY yang perlu digabungkan untuk mencipta warna yang diingini, dan secara automatik mencampurkannya bersama-sama dengan memprogram titisan untuk bergerak dalam gerakan "ke dan ke kiri".

Teknologi ini juga boleh digunakan sebagai konsol permainan genggaman, yang dapat membantu mengembangkan keakraban pemahaman seseorang tentang dunia fizikal dengan menggunakan graviti untuk mengarahkan air.

Titisan utama, atau "watak", diarahkan oleh pengguna yang menyengetkan papan, dan gerakan penentang dikawal oleh komputer.

Tujuan permainan adalah untuk watak utama untuk menelan yang lain - sesuatu yang dirujuk sebagai pasukan "versi fizikal Pacman". Sistem ini merasakan apabila titisan terkawal pengguna semakin dekat dengan lawan-lawannya, dan memacu aksara-aksara lain.

Satu lagi penggunaan yang berpotensi, pada masa ini idea konseptual, akan melihat tetesan yang diprogramkan digunakan sebagai medium komunikatif.

Titisan akan diprogram secara digital untuk membuat pesanan secara fizikal yang ditulis pada telefon pintar pada permukaan, seperti cermin kukus, dengan mengawal bentuk dan gerakan titisan dalam pemeluwapan.

"Titik yang boleh diprogramkan menetapkan paradigma baru dalam bidang bahan boleh diprogramkan, " kata Umapathi kepada Dezeen. "Ketika kita mula menjalankan keupayaan untuk memprogramkan dunia fizikal di sekeliling kita, seperti satu program maklumat dalam bit, kita mahu membayangkan antara muka dan interaksi manusia yang dibolehkan oleh kemampuan tersebut."