Anonim
Image

Matthew Simmonds meneroka seni bina bersejarah di ukiran batu

Lajur Doric, gerbang dan siling berkubah adalah antara butiran seni bina yang dimiliki Matthew Simmonds dari batu di arca yang rumit ini.

Hasil dari minat seumur hidup dalam seni bina batu, pemahat British Simmonds 'portfolio meneroka ciri-ciri bangunan kuno dan zaman pertengahan. Beberapa modelnya menggambarkan struktur sebenar, seperti Florence Cathedral, sementara yang lain adalah butiran abstrak.

Setiap kepingan tangannya diukir ke dalam blok tunggal marmar atau batu kapur, dan direka untuk membangkitkan perasaan ruang yang lebih besar.

Cube adalah salah satu patung abstrak Simmonds, meneroka penggunaan cahaya dalam seni bina

"Dunia senibina bersejarah, terutama bangunan agama, menawarkan bahasa ekspresi tanpa had yang diilhamkan oleh, " kata Simmonds yang berpangkalan di Denmark kepada Dezeen.

"Walaupun saya kerap membuat karya-karya yang sangat spesifik untuk satu masa dan budaya, saya juga cuba mengimbangi ini dengan kerja-kerja yang kurang spesifik dan lebih abstrak yang menggambarkan penggunaan ruang dan cahaya."

Beberapa modelnya menggambarkan struktur sebenar, seperti Katedral Florence

Simmonds memulakan kerjaya dalam stonemasonry pada tahun 1990, dan menghabiskan beberapa tahun bekerja di projek pemulihan seni bina di UK, termasuk di Westminster Abbey dan Ely Cathedral.

Beliau berpindah ke bandar artis Pietrasanta di Itali enam tahun kemudian, untuk mengasah kemahirannya dalam hiasan marmar klasik, sebelum menerapkannya sebagai seorang artis.

Lain-lain, seperti yang disebut Romanesque Stone, adalah butiran abstrak

Patung Simmonds biasanya mengukur antara ketinggian 30 hingga 50 sentimeter, dan masing-masing dibuat dalam satu persatu batu yang diperoleh dari kuari Itali.

Proses kreatif bermula dengan mempelajari bentuk setiap batu, untuk memastikan gaya arca melengkapi estetika semula jadi batu itu.

Simmonds mengkaji beberapa budaya dalam karyanya, termasuk siling Muquarnas yang terdapat dalam seni bina Iran

"Saya suka kebanyakannya bekerja dengan batu batu alam, yang diilhamkan oleh bentuk mereka untuk mencipta dunia dalaman, atau serpihan dunia, yang pada asasnya agak berasingan dari dunia luar, " tambah Simmonds.

"Saya mendapati bahawa bekerja dalam bidang kecil membantu untuk menyatakan ini, melalui penciptaan sesuatu yang boleh kelihatan hebat walaupun pada skala kecil."

Landskap Tersembunyi adalah arca pertama Simmonds yang dicipta sebagai seorang artis

Simmonds mendirikan proses ini pada arcanya yang pertama, Landskap Tersembunyi. Diukir dari batu potong batu, ia dibayangkan untuk mendedahkan dunia tersembunyi yang sudah ada di dalam batu.

Para artis menyempurnakan proses dan ungkapan artistik melalui satu siri patung individu ruang tunggal yang lengkap dengan detail yang lebih tepat.

Masa yang diperlukan untuk membuat kerja boleh berbeza-beza bergantung kepada saiz dan kerumitan arca, tetapi biasanya mereka mengambil antara tiga dan empat minggu untuk mengukir.

Walau bagaimanapun, sekeping Simmonds paling kompleks mengambil masa lapan bulan untuk dicipta. Dinamakan Windows, ia mempunyai siri panel yang mengandungi pelbagai bentuk arca yang berbeza.

Salah satu siri yang lebih abstraknya, Trilogy, dimaklumkan oleh seni bina tradisional China

Walaupun sebahagian besar patung Simmonds dimaklumkan oleh basilicas, gereja dan katedral, beliau juga mempelajari seni bina tradisional dari beberapa budaya dan era yang berbeza.

Salah satu siri yang lebih abstraknya, Trilogy, terdiri daripada satu siri ruang dalaman yang merujuk kepada unsur utama seni bina tradisional China.

Patung-patung itu direka untuk mengikuti peraturan Feng Shui, yang menetapkan bahawa tidak ada tepi yang patah dan butirannya harus dibingkai melalui bukaan seperti jendela.

Sekeping Simmonds yang paling kompleks, Windows, mengambil masa lapan bulan untuk mengukir